Hari H :Penerjunan di sekolah latihan

29-08-12

Termasuk banyak juga yang terjun PPL hari ini, tadi pagi lihat salah satu temen dan rombongannya satu sekolah udah mirip rombongan haji kloter sekian dah, berasa mulai prihatin juga. Gimana gak, mereka dapat sekolah latihan yang lumayan jauh, jadi kalau naik motor mungkin bisa 5000 perlitr sehari PP. Beruntungnya, saya dan rombongan saya yang banyaknya 8 orang ini dapat sekolah latihan yg jaraknya Cuma selemparan batu aja dari kampus. Tinggal lurus, traffic light dan belok kiri deh. Deket, alhamdulillah. Syukurin aja.

Oke saya kenalin nih, temen-temen PPL  SMK N 3 semarang  tahun 2012. Pertama ada Uswatun filawati, dia ini adalah temen se-prodi saya, jadi sama dialah saya akan sharing selama 2 bulan kedepan soal tetek-bengeknya menyangkut bahasa inggris. Kedua, khaerul anwar, mahasiswa dari prodi matematika, berkacamata, dan rupanya temen SMA vella. Ketiga, M. Rifa’i, mahasiswa dari prodi fisika, agak gendut dan berkacamata juga, dia yang jadi komting PPL kita. Keempat, desi ratna sari, hehe artis PPL juga, dia ini dari prodi matematika, temennya khaerul. Kelima, Fajariah atau fafa, dia dari prodi bahasa indonesia, dia yang pake hak setinggi 10 cm. Keenam, Tutik dia dari prodi fisika sama patner in crime sama rifa’i. Ketujuh, noviani, mahasiswi dari bahasa indonesia, orangnya agak pendiam, sih dari hari pertama ini, dengan softlens birunya. Dan kedelapan, ya Aku ini, secara dah tahu gak perlu saya perkenalin lagi. Oke!

Perpaduan 2 cowok dan 2 cewek. Yang cewek semua pake kerudung. Ini, berbeda sekali dengan PPL dari Unnes. PPL unnes datang dengan 28 koloninya, yang saya tahu ada 20 mahasiswa, dan 8 mahasiswi. Kalau mahasiswi cewek ikip pake krudung putih, mereka ( unnes)  pake kerudung hitam, dan kalau saya lihat nih, mereka kurang kompakan dari segi baju putih yang dikenakan. Begitu juga hal-nya dengan sepatu. Tapi, gak tahu juga apakah Cuma pas- hari ini aja, kebetulan mereka lagi gak pake. Well, kesan pertama dari segi kostum anak IKIP PGRI is better than UNNES. Tapi, sekali lagi ya, kostum, or appperance.

Tadi pagi, kita ke sekolah dulu, di taruh di ruang kesekretariatan yang ternyata menurut mereka itu adalah salah satu ruang mewah disekolah itu. Ruanganya cukup besar, dengan meja dan taplak berlabel smk3 semarang, juga sepasang AC  tergantung di atas, yang saya yakin tadi Cuma satu yang di hidupin. Makanya, masih berasa panas.  Kita disambut oleh pak wakasek bagian kurikulum namanya pak Ribut, beliau ini sudah agak sepuh, saya rasa. Karena dia berulang kali bilang begitu, maka dari itulah ada disampingnya pak Warno selaku koordinator kita juga yang juga ternyata assisten kurikulum  pak Ribut. Bu indri menyusul, dan menyerah terimakan kita kepada mereka.

Jam 1. 45 kita pulang, karena pada jam itulah kita diijinkan pulang. Jam dimana anak-anak smk itu juga pulang, kita menunggu waktu yang agak sepi. Saat kita pulang kita masih melihat anak-anak Unnes masih diruanganya. Dan besok, diruangan yang sama dengan mereka lah kita bernaung untuk 2 bulan kedepan. Yes, kita berada didalam kamar yang sama dengan PPL unnes.

Sekian dulu, yang dapat saya bagi di hari pertama saya terjun yang bukan bebas, tapi insya Allah teraarah ini. Nantikan cerita PPL saya selanjutnya, doa saya adalah semoga di beri kemudahan dalam segala urusan baik di dunia dan di akhirat, Aminnnn ya rabbal alamin.

Iklan

H-1 (Pre-PPL at SMK 3)

 

28-08-12

Deg-degan nih, karena saya besok akan ke sekolah latihan, SMK 3 semarang. Jam 9 kumpul dulu, dan jam 10 langsung cus deh kesana, begitu kata sms jarkom tadi sore. Sebenarnya, kalo ngajarnya sih, insya Allah saya bisa. Saya harus bisa, i know i can make it. Meski begitu, sekelebat kehawatiran pre-PPL di smk ada juga. Dari mulai bisa gak ngajar, ngobrol, ketemu murid-murid yg mostly cowok abg labil sampai bersosialisasi yg baik disekolah latihan nanti. Okelah, semua hal apapun itu bisa saja terjadi, dan saya berkali-kali harus mengingatkan diri saya untuk bilang, “ it is going to be OK “.

Seperti yg dikatakan Kajur saya di pembekalan PPL, kalau kita bisa mengikuti aturan main disana, bersosialisai dgn baik, suka menegur sapa, sopan, mengajar yg maksimal, that’s it ! u can pass it well. Saya sih, harapannya gitu. Kadang, bingung juga sih apa yg sebenarnya saya gelisahkan. Mungkin karena saya takut tindakan saya, atau tingkah laku saya kurang berkenan saja. Karena, saya akui nih, kadang maksut saya bukannya tidak sopan, tapi malah membuat saya kelihatan bodoh dan childish. Saya ini agak careless juga reckless.

Saya merasa kepribadian saya sebenarnya baik antara sesama manusia, kawan. Namun, kebiasaan saya saja yg agak weird kali, ya. Itu tuh, yg careless, sama reckless. Saya takut kalo ternyata hal yg menurut saya baik, bisa jadi penerimaanya berbeda. Saya takut kalo saya justru membuat diri saya buruk dimata orang lain. Saya lagi ngomongin pencitraan nih. Kalau begini ceritanya, saya jadi pingin beli buku soal meningkatkan personal branding. Wahahahaa J

Harapan saya sih, di PPL ini. Semoga semua urusan disekolah itu, urusan yg menyangkut PPL 2, nilai, siswa, guru, dosen akan berjalan dengan baik dan lancar. Begitu pentingnya PPL saya tahun ini karena seperti yg Kajur saya bilang,” PPL ini akan membawa dampak pada anda bahkan untuk 30 tahun kedepan, sepanjang karir anda menjadi guru.”.

Tomorrow is Hapinness

Image

Hari minggu yg cerah ! secerah hatiku yg meski dirumah aja dan meski mendengarkan ocehan ibu, bapak maupun soib yg suka misuh-misuh tak karuan. But, it is okay! I am glad,karena mereka gak jualan hari ini, alias libur. Kalo gk di suasana lebaran mana pernah ibu mau libur jualan. Ibu barusan pergi bareng temen-temenya nengokin temen mereka yg punya cucu lagi. Mitoni kali, ya. Dan, senengnya hari ini karena punya byk wktu, jadi sempet nytrika kerundung. Finally,..ibu cantik banget pake busana muslim merahnya dengan corak bunga-bunga, celana jeans birunya, dan kerudung biruku. Hahaa.. like mother like daughter. J

Meski hari ini adalah libur terakhir pasca lebaran, karena besok senin akan menjadi hari tersibuk bagi byk orang. Saya akan mengikuti upacara penerjunan PPL2 yang akan diselengarakan di gedung C kampus saya. Siap-siap deh bangun pagi, dan memulai ke-hectic-kan hari. Ibu bapak juga akan pergi ke pasar, dan adikku soib, akan memulai hari pertamanya ngampus di kampusnya yg baru. Sedang, si bungsu ridwan juga akan masuk sekolah juga.

Well, I wish ” tomorrow will bring happiness for us “  J

20-8-12

Mudik, coy!

Hari kedua di desa simbah saya. Desa kami ada di jatinom, Klaten. Sekitar 3 jam dengan berkendara motor. Dan bisa saja 4 jam kalau pake mobil, soalnya kena macet. Kami mudik kedesa pake motor. Saya berboncengan dengan adik saya, Ridwan wijaya. Bapak ibu saya pake motor sendiri, si blade dan membawa ransel baju kami. Adik saya, Sokhib mustofa mengendarai motor sendiri dengan membawa sekarung makanan, di jepit di depan. Pukul 1.30 siang kami berangkat ke semarang dan sekitar 4.20 kami sampai di desa. Desa kami termasuk tepi kota, kotanya klaten letaknya masih lumayan jauh, sekitar sejam dari sini. Alhasil, koneksi modem tri saya slow metal! Alias kagak bisa online. Jadi, agak kecewa juga sinyal tri ko belum menjamah desa saya ya? Di jaman sekarang.. hehehe.

Meski kami pergi pada hari H, lebaran idul fitri itu tak lantas membuat kita langsung pergi bersilahturahmi ke saudara-saudara disini. Kebiasaan orang sini adalah, hari silaturahminya dilaksanakan hari berikutnya, yaitu H + 1. Jadi meski saya dan keluarga, udah sampe disini, kita lantas beristirahat, maklum sehabis mudik pake motor. Mudik pake motor sebenarnya sudah kami lakukan sekitar 2  atau 3 tahun yang lalu.  Ketika mobil dahaitsu tua kami dijual, alhasil tak lagi ada mobil yang dapat mengangkut kita pulang kampung. Kalau ada duit sih, biasanya kami menyewa mobil.. tapi karena akhir-akhir ini kondisi perekonomian lagi butuh banyak uang.. jadi orang tua kami memilih buat berhemat dahulu.

Mudik tahun ini adalah yang pertama bagi saya nyetir motor sampai ke klaten. Ternyata saya bisa juga bawa motor dari semarang sampe klaten. Capek? Tentu saja, pantat saya rasanya lengket banget di jok motor. Tak heran sampai sini langsung makan dan tepar. Ditambah kita berangkat pas matahari lagi diatas kepala.. wahh.. sumuk gila di jalan tadi.. macet? Iya, pasti. Daerah kemacetan ada di antara ungaran sampai salatiga.. salatiga- boyolali.. lancar.